PBNU dan Belasan Ormas Minta Masyarakat Sabar Tunggu Hasil dari KPU

PBNU dan Belasan Ormas Minta Masyarakat Sabar Tunggu Hasil dari KPU

Diposting April 4,2019 in Berita & Politik.

Desi Venjulie
321 Teman 125 Orang membaca ini

Liputan6.com, Jakarta - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama dan sepuluh ormas Islam lainnya menegaskan bahwa kedua calon presiden dan wakil presiden 2019 tidak ada hubungannya dengan NU dan ormas Islam.Adapun dalam menghubungi kedua paslon, itu bukan urusan kami, bukan urusan ormas.

Kita tidak ada sangkut pautnya dengan kedua paslon capres tersebut, kata Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH. Said Aqil Siroj saat konferensi pers Pernyataan Sikap Usai Pemilu 2019 PBNU bersama 10 Ormas Islam di Jakarta, Jumat.

Baca Juga : KPK Ingatkan Peserta Pemilu Lapor LHKPN Setelah Terpilih

Sebelas ormas Islam tersebut adalah Syarikat Islam Indonesia (SII), Persatuan Islam (PERSIS), Al Irsyad Al Islamiyyah, Mathlaul Anwar, Al-Ittihadiyah, Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI), Ikatan DAI Indonesia (IKADI), Azzikra Al-Washliyah, Persatuan Tarbiyah Islamiyah (PERTI), Persatuan Umat Islam (PUI), dan Himpunan Bina Mualaf.

Said mengatakan keselamatan umat Islam merupakan hal yang paling penting untuk saat ini sehingga tugas utama mereka sekarang adalah menjaga, merawat, merangkul, mencintai, dan menyayangi umat Muslim.Jangan sampai terjadi yang tidak kita inginkan, seperti saling caci maki, saling fitnah, saling terpecah permusuhan. Jadi kita berkewajiban untuk merawat umat kita, kata dia seperti dilansir Antara, Sabtu (20/4/2019).

Lebih lanjut, Said Aqil mengatakan bahwa pihak NU dan sebelas ormas Islam ini menyerahkan serta mempercayakan seluruh urusan pemilu kepada penyelenggara.Kita percaya dan yakin mereka juga punya sistem yang canggih jadi tidak mungkin mereka curang dan tidak jujur.

Saya yakin, kita percaya itu, jelasnya.

Tetap Tenang

Selain itu, dalam seruannya, PBNU dan ormas juga meminta masyarakat untuk bersabar menunggu hasil rekapitulasi hasil pemlu oleh KPU, menahan diri tidak melakukan yang inkonstitusional, dan menggunakan jalur yang ditetapkan jika ada keberatan dengan hasil pemilu.

Senada dengan Said, Sekretaris Jenderal Majelis Syuro Persatuan Ummat Islam KH Nazar Haris juga menjelaskan bahwa misi yang dibawa oleh NU dan ormas Islam saat ini adalah agar umat di bawah tidak resah dengan semua yang beredar di media sosial karena semua itu bisa ditafsirkan dengan berbagai penafsiran sehingga berisiko terjadinya perpecahan.Jadi intinya yang kita khawatirkan umat yang di bawah ini terbelah, jadi kita ingin supaya umat Islam tetap tenang dan tetap mengikuti alur demokrasi yang sedang terjadi, jelas Nazar.

Baca Juga : Hoax! Tulisan Anies Baswedan tentang Sujud Kemenangan Prabowo

Nazar mengingatkan kepada semua elemen supaya dapat menjaga kejujuran dan keadilan, jangan sampai ada ambisi-ambisi tertentu yang kemudian merusak demokrasi yang sudah dilakukan.Intinya kita ingin keutuhan NKRI tetap terjaga, jangan sampai kita melakukan tindakan-tindakan yang justru akan merusak bangsa dan negara kita, tegas Nazar.

Tandai: Pilpres 2019, PBNU,
Desi Venjulie Artikel

Baca lebih lanjut.

Sejarah & Fakta
May 5, 2019 | 48 Orang membaca ini

Hiburan
April 4, 2019 | 37 Orang membaca ini

Gaya Hidup
April 4, 2019 | 68 Orang membaca ini

Gaya Hidup
April 4, 2019 | 56 Orang membaca ini

Berita & Politik
April 4, 2019 | 24 Orang membaca ini